Dating the Taken One

15 menit menuju misa malam Paskah. Seorang teman di samping tiba-tiba memecah kesunyian.

“Menurut loe, gue perlu ngucapin selamat Paskah nggak abis ini?”

“Buat apaan?” gue menjawab setengah berbisik.

“Yaa.. mancing-mancing aja..”

“Jangan mancing kalau loe nggak yakin dapetnya apaan, tau-tau ditangkep hiu, loe yang kemakan!”

“Ah loe mah.. lha loe sendiri bakal ngasi ucapan nggak”?”
“YA IYALAH GUE BAKAL NGUCAPIN! DIA BUKAN LAKI ORANG” jawab gue agak lantang, tetangga-tetangga kami mulai nengok.

Pembicaraan semacam ini, tentang perempuan yang mengencani suami orang, selayaknya terjadi di sebuah bar, di antara perempuan-perempuan dengan rok mini yang nggak pake bra. Tapi tidak, pembicaraan ini terjadi di sebuah gereja, di antara dua orang perempuan yang punya pekerjaan normal dan baik-baik.

 

Dan fakta ini membuat gue teringat satu perbincangan yang menyadarkan gue, betapa jadi umumnya kasus percintaan terlarang semacam ini.Di suatu makan malam, tercetuslah statistik mencengangkan. 3 dari 4 perempuan di meja makan malam itu, pernah menjadi selingkuhan pria beristri.