Sebuah Perasaan Irasional Bernama Nasionalisme

“Kalau dulu kita yang menyeberang ke Timor Leste untuk foto-foto, sekarang gantian, mereka yang menyeberang kemari, lebih bagus di sini sih!” ujar seorang warga Atambua sambil tersenyum bangga, memamerkan sederet gigi putih khas senyum di pulau itu.   Pos perbatasan Timor Leste- Indonesia di Atambua itu memang mentereng. Bangunan masih berbau cat macam sofa yang belum dibuka pastik ...
read more

21-yoga-pantai

Curhat Padaku Kau Kutinggal…

Berdasarkan comment yang masuk, ternyata banyak juga yang terjebak dalam persahabatan dengan pencurhat maniak, tapi maap yah.. gue itu kmaren juga emang skadar curhat. Kalau gue uda ketemu solusinya, gue kagak bakal curhat lagi atuh! Masalahnya segala cara udah gue coba untuk meng-upgrade status gue dari tong sampah, tapi hasilnya nihil! Tapi siapa tahu bisa dicoba…

1. Berikan Saran yang Tidak masuk akal
Tingkat keberhasilan: 1
Tingkat kesulitan: 1 juga

Jika anda dijadikan penampung curhatan selama 5 tahun atau lebih dan oleh 5 orang atau lebih, mungkin justru anda yang harus introspeksi! Jangan-jangan anda selalu menanggapi setiap curhatan dengan serius dan selalu memberikan saran yang manjur, jauh lebih expert daripada psikolog. Teman anda, menyadari potensi anda, akhirnya memilih Anda sebagai psikiater pribadi, yang bertugas mendengarkan segala keluh kesah mereka. Anda ini merupakan pilihan yang menarik karena dengan ‘tarif teman’ alias gratis, sanggup melegakan hati mereka tanpa harus bayar biaya administrasi klinik 125 ribu rupiah.

Menyadari gue telah dimanfaatkan, gue kemudian mencoba taktik ini: berusaha memberikan saran yang paling tidak bisa diterapkan, dan gue tes ke temen gue yang penyakit curhatnya sudah sangat kronis itu. Contoh:
A: Gy, kayaknya uda ga bisa dipertahanin lagi deh…
B: Ya udah! Putus aja!
A: Tapi gy..gue sayang banget sama dia…
B: Yaa..sayang si sayang..tapi kalau uda ga bisa dipertahanin kan?
A: Bukannya kalau gue sayang semuanya mungkin ya?
B: Enggak tuh
A: Loe sayang ga sih sama mantan pacar loe?
B: Banget! Tapi gue tetep putus tuh! Makanya putus aja…
A: Gimana sih gy? Mana2 cewe tuh sabar…kalau gue curhat disuruh pertahanin hubungan…
B:….

Dari conversation barusan, bisa ditebak kalau strategi gue itu GAGAL TOTAL. Bukannya berakhir bahagia, beliau malah menasehati gue, yang jelas-jelas lagi ga curhat. Dan akhirnya dia malah balik sama pacarnya, dan dalam beberapa hari kemudian kembali brantem dan curhat sama gue.

Tingkat kesulitan metode ini memang sangat rendah, secara ga sulit gitu untuk memberikan usulan yang paling mustahil. Tetapi hasilnya juga sangat minim, karena kebanyakan orang curhat itu hanya butuh didengar. Apapun solusinya, atau bahkan kalau kita Cuma bilang “iya..oh ya? Masa si ? terus….Oohh..gitu ya ? “ tetep tidak menurunkan hasrat mencurhat seseorang.

2. Jadilah teman yang buruk
Tingkat keberhasilan : 8
Tingkat kesulitan : 1.5
Risiko : 10

Seorang pacar (sekarang mantan) teman gue adalah pencurhat sejati. Akan tetapi, karena objek curhatan adalah temen gue sendiri itu, dia tidak kuasa curhat kepada pacarnya sendiri. Yang ketiban sial tentunya adalah gue, teman mereka berdua. Tiap hari pada masanya dia curhat, yang gue tanggapi dengan asal, dan sekali lagi membuktikan cara ini gagal total. Bukannya berhenti curhat, beliau malah menganggap gue sebagai anak yang asik, hingga munculnya remark, “kayanya asik dhe kalau gue sama loe aja..” jederrr…bukan Cuma stigma pemakan teman yang segera terbayang di otak gue saat itu, tapi terbayang bahwa cowo baru gue itu nantinya akan merepotkan temen gue yang lain dengan curhat tiap hari dan berakhir dengan beliau selingkuh sama temen baik gue sendiri. After all, sejarah berulang…

Sejak hari itu gue memutuskan untuk memutuskan tali persahabatan kami dengan mencitrakan diri gue sebagai wanita yang sangat jutek, seperti di bawah ini:
A: Gy…gue bête nih sama temen loe..
B : Oh.
A : Loe lg sibuk ya ?
B: Iya
A: Yaa..klo loe sibuk gue curhat sama siapa dong?
B: Ga tau
A: hmm..ya udah deh…loe juga bête ya?
B : Iya, sama loe. Tau ga klo gue tuh ga peduli sama loe, sama pacar loe, sama idup kalian…males banget gue ngedengerinnya.
A: Oh, ok dhe…makasih ya gy…

Manjur! Sangat manjur! Tetapi berisiko tinggi…Setelah pembicaraan tersebut, tidak pernah sekalipun gue mendengar curhatannya lagi. Bahkan setelah beliau dan teman gue putus, tetep tidak pernah dia menghubungi gue lagi. Mungkin curhat itu risiko temenan…

3. Kabur keluar negeri
Tingkat keberhasilan: 9.5
Tingkat kesulitan: 9 (kesulitan ekonomi)

Naa..yang ini sangat gue anjurkan, jika anda kaya raya dan emang udah ga kuat lagi jadi tong sampah. Ini sudah gue coba sendiri! Sejak gue balik ke Jakarta secara mendadak kemarin ini, gue berhasil mengurangi shift gue sebagai penampung curhatan.

Sebenarnya strategi ini sangat mudah, begitu anda kabur, segera ganti nomor handphone, pekerjaan, kalau perlu identitas diri. Abaikan semua email yang masuk dan appear offline-lah secara berkala. Cara ini juga sering diuji oleh koruptor, pembunuh berantai dan mahasiswa Indonesia yang tidak bisa melunasi bond di Singapura. Jika Anda masih dapat juga terdeteksi, maka Anda harus curiga. Jangan-jangan teman anda itu adalah…anggota Komisi Pemberantasan Korupsi…

4. Pura-pura kabur keluar negeri
Tingkat keberhasilan: 8.5
Tingkat kesulitan: 5

Jika pergi keluar negeri tidak visible karena tuntutan pekerjaan atau hambatan ekonomi, jangan khawatir jangan risau, masih ada cara lain yang bisa ditempuh: pura-pura saja.

Ketika telpon masuk dan nada-nadanya bakal curhat, coba bilang, “halo…aduhh..apa ya? Aduhh..kresek-kresek nihh…Halo? Halo? Duh, sorry yah…gue lagi di LOS ANGELES sih…ntar klo gue dah touch back ke tanah air gue hubungin loe yah…” Niscaya si pencurhat akan mikir-mikir lagi untuk curhat selama berjam-jam.

Demikian juga dengan akses internet bisa dibatasi dengan bilang, “Duhh..sorry..selama gue di Timor Leste itu susah banget connect ke internet, klo ada apa2 email aja yah…trus klo sempet gue buka…” Maka si pencurhat akan sedemikian rupa merangkum curhatannya dalam bentuk email yang tertulis secara rapi, tanpa perlu dibalas.

Kelebihan taktik ini adalah fleksibilitasnya. Jika setelah beberapa bulan Anda membutuhkan temen kita yang hobi curhat itu untuk alasan apapun, anda bisa pura-pura sudah balik ke tanah air, dan siap menampung semua curhatannnya. Tapi waspadalah! Jika anda kurang pandai berbohong sangat mungkin teman anda mencium keberadaan anda. Atau jika anda tenar, infotainment akan membocorkan aktivitas terkini anda dan membiarkan teman anda terpaku di hadapan layar kaca dengan perasaan dikhianati…

Sekali lagi, semua metode yang disebutkan diatas tersebut tidak ada yang 100% sempurna. Ada yang punya yang lebih ampuh?

23rd April 2008 | 10:43 am |

20

Respon
  1. HAHAHAHAHAHA… kocak banget tuh pas bagian “kabur kluar negeri dengan tingkat kesulitan:9 (ekonomi)”.. ahahahahaha…

    warisan gw bisa ludes klo gw kabur kluar negeri cuma bwat ngehindarin curhatan ^^

    kayaknya gw pilih yang terakhir de.. PURA2 KABUR KELUAR NEGERI. Keren kan kedengerannya.

    soalnya cara yang kedua udah sering gw lakuin… dan akhirnya gw rada2 ngrasa bersalah.. huhuhuhu

    admin | January 7, 2013 | 10:50 |

  2. Ada. Balik curhat !!! Usahakan curhatan elo bakal lebih ruwet dan kacau daripada curhatan dia, bilang gebetan elo itu drug user udah pernah hamilin cewek 100, keluarganya semua perampok tapi elo cinta banget sama dia, terus dia minggu depan udah mau pergi sekolah ke zimbabwe elo harus long distance or gimana lah. Dengan cara gitu dia bakal ngalah. Zero risk, zero difficulties, solid 10 success level !!!

    admin | January 7, 2013 | 10:50 |

  3. @adibrata : tapi cara itu ampuh klo orang yang curhat sama lo cukup peka. Nah klo orangnya amat sangat ga peka… dijamin.. semua curhatan lo akan kembali ke topik tentang dirinya lagi.

    Bwat orang2 kayak gitu… dunia tuh selalu berputar disekeliling mreka.
    Makanya.. cara yang terbaik adalah.. PURA2 KABUR KELUAR NEGERI.. *tetep ngotot*

    admin | January 7, 2013 | 10:50 |

  4. mwahahahahahhahahhahahahhahahahaha..

    neh ke tiga kalinya gw ngakakkkkk stlh baca posting lu… HEBAT UI! :DDD cocok dijadiin arikel komedi tingkat atas lhooo.. HUEBATT! *gw yakin smua yg baca ngakak* creative creative.. :)

    Hmm, menrut gw metode trakhir tuh dah Muanteppp cuma perlu di polish.. mungkin bs pake mixing methods.. hahaha gabungin metode yg ada..

    Alternative mixing.. JADILAH SI LEMOT UTK BBRP SAAT…
    so, respon dikit2 aja.. jgnlah jadi psikolog sejati yg bener2 mecahin masalah… toh diany jg ga dengerin malah ngoceh curhatan mulu… sia2 kita ngomong mpe berbusa kan.. *klo dianya dgrin se mase mending*
    bales aje spt:
    :eh, tadi blg apa yah?…
    :sorry, apa?
    :maksudnya gmn?
    :ohhh…. bagusnya yah… hmmm…
    :oh iya, kemarin tuh gw liat ibu2 lagi motong ikan di pasar, ternyata ikan itu piaraan anaknya lo… *ga penting*

    keep writing! ^^ u brightened up my cloudy day..

    admin | January 7, 2013 | 10:57 |

  5. Gimana kalo pura2 punya penyakit tuli aja, ya kecuali kalo mereka seringnya curhat pas chatting hehe

    admin | January 7, 2013 | 10:57 |

  6. nasib jadi tong sampah…

    admin | January 7, 2013 | 10:58 |

  7. gie…. gw juga mo curhat….
    wakakakakkaakakakakakakakakkakaka….

    admin | January 7, 2013 | 10:58 |

  8. maap! gw lg diluar negri!huahahaha…

    admin | January 7, 2013 | 10:58 |

  9. stuju sama uchi! sbenernya klo kita idiot pun, tetep aj org2 demen curhat, lha yg dibutuhkan cuma makluk hidup yang tidak bersuara!huehehehe…

    pura2 tuli bisa..tapi gmn klo pura2 sakit berat, trus bilang: duhh..maap, kata dokter gw gak bole denger hal yg berat2, ntar bisa pingsan…tapi bisa aj mreka ga tau diri, trus bilang, “tapi loe kaeknya sehat2 aja kok..”

    admin | January 7, 2013 | 11:06 |

  10. betuuulll \(^o^)/ hohohohoho…
    trimakasih atas dukungannya margaritta… btw, panjang nih nulis nama lo. Dipendekin aja ya jadi..mm… *garuk2 pala*..apa ya..

    enakan dipanggil apa jeunk? ^^

    admin | January 7, 2013 | 11:09 |

  11. tingkat keberhasilan : 1
    tingkat kegagalan : 1

    klo gw sih, gw langsung jawab ja, knp??? lo mo curhat lagi y??, udah2 ah gw puyeng dengernya, kita foya2 aja yuk biar heppi…(hura2 dikit) jalan2 kmana kek…
    tpi rumit juga si, ntar sambil jalan dia curhat juga……
    waduh susah emang,…..

    admin | January 7, 2013 | 11:10 |

  12. bisa terjadi! temen gue diajak makan diluar, tau2 telponan terus jalannya mundur! pusing kan? mending curhat daripada makan sama undur2…

    admin | January 7, 2013 | 11:12 |

  13. margie boleh…atow marg..atow margy…spellingnya gitu lah kira2…hehehe…

    admin | January 7, 2013 | 11:13 |

  14. balik lagi ke postinganlo yg kmrn, curhat itu penyakit deh.. makin lo jauhin makin cepet dia nangkeplo buat jd tong sampah (lagi??) hehehe

    admin | January 7, 2013 | 11:13 |

  15. stujuuu…kaek drug abuse gitu..addictive kita dijadiin tong sampah..hahahhaa

    admin | January 7, 2013 | 11:13 |

  16. hahahah kerennn kerennnn :D lucu ndak membosankan wakakakkaka

    admin | January 7, 2013 | 11:14 |

  17. kalo gw si..
    dari dulu kebiasaan curhat sama banyak orang.
    jadi dicurhatin juga sama banyak orang.
    orang banyak topik berbeda dan tidak pernah ada 1 orang yang curhat terus menerus secara monoton sama gw.

    jadi asoy asoy aja d.

    haha.

    kalo curhatannya basi,
    lo pura-pura dengerin aja.
    padahal mikirin yang lain.
    atau sambil ngerjain yang lain,
    tapi lo bilang ke orang itu, ‘gw dengerin kok, tapi sambil ini ya bla bla’

    dengan catatan lo udah ngerti apa yang bakal dia omongin.
    kalo ga ngerti trus tiba tiba ketawan pura puranya.
    sama aja boong.
    hahaa.

    sometimes orang cuma butuh didenger dan didiamkan.
    bukan disimak dan dinasihati.

    coba deh, ji.

    admin | January 7, 2013 | 11:14 |

  18. sudah cun…hahaha…klo die curhat gw suka telpon2an, gw suka maen internet, pokoknya ga gw gubris, tapi tetep aj, lama2 kan ganggu jg yah..scara kamar gw didesain bwat 1 org, jd agak sempit klo ad 2 org dalam kamar…

    apa gw kenalin aj ke eloe ya? biar dia curhatnya ke eloe aj?huahahahhaa

    admin | January 7, 2013 | 11:14 |

  19. wah gue juga pernah sih sbnrnya di posisi lo gitu.

    tmn gue ini curhat mulu, yg mungkin sbnrnya ga perlu dicurhatin juga dia pasti akan curhat. krn lama2 capek dengerinnya (eh bacanya, krn lewat msn) akhirnya gue selak aja dgn cara gue sok2 curhat ttg diri gue. eh dia masih aja ngelanjutin curhatannya. bebel banget kan ni org ya. akhirnya pas sampe ujung2 dia minta saran nih, yg mana gue tau saran gue pun ga trlalu didengerin sama dia. akhirnya gue coba aja dngn ngebanyol2 sdikit mengenai masalah dia. kasarnya nih, dia malah gue ledek2in atas perbuatan dia ataupun pihak2 yang ngebuat masalah itu. lama2 dia jiper sndiri sama banyol2an itu, dan seketika itu berhenti deh curhatannya!

    mungkin ga smua org sih ya bisa menanggapi ledek2an itu dengan baik. tapi ya ga ada salahnya kalo tmn lo ini dicobain metode ini kali ya. hehehehe

    admin | January 7, 2013 | 11:14 |

  20. coba jadi cowok yang cuex… gw ga pernah dicariin orang buat curhat, ogahhhh…

    admin | January 7, 2013 | 11:14 |