Obsesi Pelaminan

Lama ga kedengeran kabar kontroversialnya, Oknum R ternyata sedang mempersiapkan pesta pernikahannya di Bali yang rencananya akan digelar DELAPAN TAHUN lagi. Begitu gue online, Oknum R langsung membagi rencananya di H-8tahun itu.

 

NUDGE! NUDGE! GI! DISITU GA?

 

“Iyee..napa si?”

 

“Duhh gy! Pokoknya gue harus kawin di Bali! Di Tirtha Uluwatu! Tempatnya keren banget!”

 

Tanpa sempat mempersiapkan mental untuk diskusi soal hari pernikahan, dalam sedetik berikutnya, messenger gue langsung dibanjiri dengan foto-foto lokasi pernikahannya, lengkap dengan link dan daftar harga. Kira-kira list-nya:

 

http://baliwedding.topbalivillas.com/wedding/married-in-bali

 

http://www.wiwahabali.com/?gclid=CPLZ-I3qupUCFRNPegodH3FaRA

 

http://www.bali-exoticwedding.com/

 

Oknum R: “Kebayang ga sih loe, Gy! Tempatnya tuh keren banget! Tapi nyokap gue bakal ribut sih, soalnya biasanya buat private party gitu, Cuma bisa buat 60 orang-an, naa..kalau yang ini nih bisa muat 100 orang”…sebuah link lengkap dengan foto-fotonya terkirim lagi…

 

Oknum R: “Tapi biarpun dikit undangannya, bakal eksklusif banget, asal loe tau ya Gy, ga semuaa orang bisa kawin disitu, biayanya bakal abis M-M-an!”

 

Setengah cengo, gue berusaha menstop aliran link yang memampetkan traffic internet gue.

 

Margie:  Ehh..iya..iya..keren…tapi emangnya sapa yg mau dikawinin?!

 

Oknum R: Aduhh…Ini kan rencana kedepan Gy…gue tuh rencananya married umur 30, masa dalam 8 tahun ini gue ga bisa dapetin cewe buat dikawinin di Bali? Yang penting rencana dulu, gy! Soalnya ini harus booking dari jauh-jauh hari! Kalo ga, bisa ga dapet chappelnya!

 

Margie: yaa..iya sih, tapi delapan tahun mah uda bukan jauh-jauh hari lagi…

 

Kawinan! Lagi-lagi kawinan! Ohh…Kenapa sih dengan acara yang satu ini? Ada yang lebih tertarik mewujudkan cita-cita tentang pernikahan impiannya daripada mempererat jalinan cinta dengan pasangan. Cincin kawinnya milih harus berapa karat; pesta perkawinannya harus ada ini..itu…gaunnya harus Vera Wang..Sampai-sampai tanpa disadari, sang mempelai nyaris tidak masuk dalam rencana pernikahan tersebut. Si tunangan hanya dilibatkan karena tanpanya, pesta pernikahan itu tidak bisa dilangsungkan…

 

Iihh…Pada obsesi banget!Sambil nyela-nyela, gue melirik gambar-gambar yang dikirim Oknum R dan tiba-tiba… niat gue untuk nikah tamasya goyah…. It’s just soo beautiful! It’s like..a dream!

 

Sekarang gue ngerti, kenapa banyak kasus mempelai yang terobsesi dengan wedding daripada dengan menikah. Hidup di jaman sekarang ini agak terlalu membosankan, terlalu banyak rutinitas yang kurang menyenangkan, terlalu tidak sempurna. Kita butuh sesuatu yang ditunggu-tunggu, sesuatu yang jauhhh dan sulit digapai, tapi bisa terjadi. Kita butuh sebuah…mimpi…

 

Dan alangkah sempurnanya kawinan sebagai mimpi! Once in a life time…Jadi raja dan ratu semalam…bersanding dengan pasangan impian…muka mulus dengan jerawat disemen foundation… Foto-foto pacaran jadi berasa pentinggg buat semua orang…naek mercy tidur di hotel…Menempuh hidup baru…mengayuh biduk cinta bersama…STOPP!!! bisa-bisa gue ketularan Oknum R! Wedding emang sehari, tapi Marriage kan selamanya. Bisa menimbulkan sesal di kemudian hari nanti, ditambah sakit hati dan kecewa pada pasangan.

 

Menyadari betapa menularnya dan mematikannya penyakit ini, guna menghindari gue tertular dan juga membantu gue menghindar dari jodoh sedemikian, gue mencatat gejala obsesi pelaminan dari studi kasus paling ekstrim: Oknum R.

 

NUDGE NUDGE! GY! LOE MASI DISITU GA SIH? KOK GA BALES2?

Oknum R: Nih gy, ternyata ada yang kawin di Bali dan fotonya di-post di flickr! Link..Link bertaburan…Duh! kayanya gue harus kawin yg di Trinity Chapel dhe! Nih linknya!

 

Margie: Ehh bet, kawinnya emang di Chapel, tapi liat dhe, Cuma disediain Pastor tapi ga bisa ada misa pemberkatan perkawinan! Sama kaek model Singapur nih, secular!

 

Margie: gue meng-copy-paste tulisan dari webite Priest provided (For Catholic, no mass available)

 

Oknum R: Aduhhh…itu pikirin blakangan deh! Belum tentu nanti istri gue Katolik!

 

Gejala #1: Sudah memiliki criteria pernikahan ideal sebelum menetapkan criteria istri ideal

 

Ada orang yang punya daftar pasangan ideal 3 lembar tapi lupa menetapkan syarat terpenting: MAU SAMA SAYA. Tapi jika anda pengidap obsesi pelaminan, jauh sebelum menetapkan criteria istri idaman, Anda sudah memikirikan criteria pernikahan idaman! Mau liberalis kek, mau komunis kek, yang penting bisa diajak nikah di Bali! Tentunya kita perlu waspada terhadap sindrom ini karena bisa menyebabkan sesal di kemudian hari ketika pesta perkawinan telah usai…

 

Margie: Emang bisa gitu mesen dari jauh-jauh hari?

 

Oknum R: Ehh…disini ditulis: bisa bayar downpayment 1000dolar. Gue punya 1000 Dolar! Gue bayar deh skarang juga!

 

Margie: yaa elahh..loe tau ga inflasi 12%, pas loe dah mau kawin mah, 1000 dolar uda kagak berarti…

 

Gejala #2: Sudah menyewa gedung pesta perkawinan sebelum pasangan ditemukan

 

Apapun yang terjadi, pokoknya gedung sudah tersewa, jadi tinggal kawinnya aja. Tentunya ini merupakan sindrom yang wajib diwaspadai. Bagaimana jika dalam kasus Oknum R misalnya, sungguh terjadi inflasi 12%? Biaya pesta perkawinan bisa melonjak drastis dan mengakibatkan hutang bagi pasangan yang dinikahi.

 

Margie: Yaa uda klo gitu…gue tunggu undangannya aja…

 

Oknum R: Duh gy…ini terbatas banget…Cuma bisa kerabat dekat dan sahabat akrab…

 

Margie: Lha gue bukan temen deket loe?!

 

Oknum R: Sekarang si iya..tapi ini kan pestanya 8 taun lagi…Kalau loe masi deket sama gue 8 tahun lagi sih gue undang…

 

Gejala #3: Cuma SAYA yang jadi bagian dari rencana pesta pernikahan

 

Bagi pengidap obsesi pelaminan, kawinan bukanlah sebuah upacara sacral yang menyatukan kedua keluarga. Bukan juga acara untuk membagi kebahagiaan kepada orang yang dekat di hati. Bagi mereka, ini acara yang penting bagi SAYA. Makanya sahabat bisa lupa diundang, mengakibatkan sakit hati. Jangankan sahabat, jika kawinan tidak membutuhkan pasangan juga ga perlu pake nyari tunangan…

 

Margie: Ini seandainya…SEANDAINYA loh…klo dalam 8 taon ini beneran! Beneran ga ada yang bisa dikawinin gmana?

 

Oknum R: Gue lulusan Harvard, Stanford, sukses, karier ada, cewe mana yang ga mau?

 

Margie: denial state banget si ni orang…Err..gue belum tentu…

 

Oknum R: Oh, ya udah, kalau gitu pesta yang udah direncanakan jadi pesta ulang tahun aja…jadi gue harus merencakan perkawinan gue tepat di hari ulang taun gue yang ke-30…

 

Gejala #4: Hari pernikahannya bertepatan dengan hari ulang tahun

 

Jika pasangan mengusulkan agar Anda menikah di hari ultahnya, jangan mengira hari itu dipilih sedemikian rupa sehingga berarti besar. Ini bisa saja diakibatkan karena beliau telah membooking ruangan pesta, catering dan fotografer jauhhh sebelum bertemu Anda. Ga kenapa-napa juga sih, tapi ingat! Orang yang terobsesi perkawinan cenderung melupakan pasangannya!

 

Nahh..sekarang waktunya introspeksi…Apakah Anda terobsesi pada kawinan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *